Komek mendekati Orbit Bumi

Komet Elenin ditemui pada 2010 dan nombor pengenalan C 2010 X1.

Apapun komet ini beredar hampir dengan laluan orbit bumi setelah mengelilingi matahari.

http://articlesofinterest-kelley.blogspot.com/2011/03/comet-elenin-planet-x-nibiru.html

Laluan komet ini mungkin berubah apabila mengelilingi matahari ini dan lebih diyakini orbitnya akan berubah sebab matahari mengalami perubahan polarity dan masa yang sama komet ini boleh tertarik pada graviti bumi juga berubah.

Elenin is a Great Comet, meaning that unlike the average one comet per year which is barely visible, Elenin will be particularly bright. It will be visible in October 2011. The tail of this comet is nearly 1 million km long and it takes nearly 12 thousand years to orbit the Sun. It is expected that it’s trajectory will be unstable, being altered by the gravity of the inner planets.

Hentahlah umat Islam tiada upaya untuk menentukan samada betul atau tidak dan comet ini pun baru ditemui pada 2010. yer ke?

Hujan Batu Dari Langit (Meteor Shower)

Kemajuan Dan Pembangunan Material Semata-mata Membuatkan Manusia Bani Abbas Tidak Mahu Beriman Kepada Allah.

[67.17]atau apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu. Maka kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku?

Naim bin Hamad dalam kitab “al Fitan” menyebut riwayat dari Kathir bin Murrah r.a, ia berkata ,”Dan di antara tanda-tanda bala dan kedatangan hari kebangkitan ialah mereka dikejutkan oleh suara dari langit pada waktu malam. Suara itu membuatkan mereka merasa takut dan ketika mereka dalam keadaan itu, Allah mengirimkan suara-suara lain dari langit yang membuatkan mereka semakin ketakutan.

Apa yang dijelaskan oleh para sahabat r.a adalah kemunculan suara (bintang berekor) iaitu suara pertama kemudian diikuti suara-suara atau bunyi-bunyi lain dari langit. Suara pertama adalah Bintang berekor dan disusuli pula oleh suara-suara iaitu kejadian yang kedua iaitu hujan batu dari langit. Perkataan “suara-suara” ini menunjukkan banyak objek-objek di angkasa yang tertarik lalu merentasi ruang udara dan jatuh ke bumi dan menghasilkan bunyi yang kuat ketika hentaman keatas tanah bumi.

Fenomena Hujan Batu

Fenomena hujan batu ini terbahagi kepada dua fenomena iaitu

1. Fenomena Luar Biasa Hujan Batu Dari Langit

Fenomena ini adalah hujan batu (meteor shower) yang mana sebahagian batu meteor ini bersaiz besar mengakibatkan kemusnahan dan keruntuhan yang besar.

[67.17]atau apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu. Maka kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku?

[8.32]Dan (ingatlah), ketika mereka (orang-orang musyrik) berkata: “Ya Allah, jika betul (Al Qur’an) ini, dialah yang benar dari sisi Engkau, maka hujanilah kami dengan batu dari langit, atau datangkanlah kepada kami azab yang pedih”.

2. Fenomena Biasa Hujan Batu Dari Bumi

Fenomena ini adalah fenomena biasa hujan batu yang ditimpakan keatas laum terdahulu seperti kaum Lut. Hujan batu ini dari tanah yang terbakar atau lava, pyroclastic.

[11.82] Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Lut itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi,

[25.40]Dan sesungguhnya mereka (kaum musyrik Mekah) telah melalui sebuah negeri (Sadum) yang (dulu) dihujani dengan hujan yang sejelek-jeleknya (hujan batu). Maka apakah mereka tidak menyaksikan runtuhan itu; bahkan adalah mereka itu tidak mengharapkan akan kebangkitan.

[27.58]Dan Kami turunkan hujan atas mereka (hujan batu), maka amat buruklah hujan yang ditimpakan atas orang-orang yang diberi peringatan itu.

Arizona’s Barringer Meteor Crater

The Meteor Crater in the state of Arizona was the first crater to be identified as an impact crater. Between 20,000 to 50,000 years ago, a small asteroid about 80 feet in diameter impacted the Earth and formed the crater.

The crater is the best preserved crater on Earth and measures 1.2 km in diameter. For many years, scientists had denied that there were any impact craters on Earth. The origin of this crater has been a source of controversy for many years. The discovery of fragments of the Canyon Diablo meteorite help prove that the feature was in fact an impact crater.

Arizona’s Barringer Meteor Crater US
Meteor Impact Tswaing Crater in South Africa.

Wolfe Creek Crater in Australia

[29.40]Maka masing-masing (mereka itu) Kami siksa disebabkan dosanya, maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.

Daripada ayat-ayat diatas, apakah yang dimaksudkan dengan suara-suara dari langit itu adalah hujan/ badai batu atau istilah astronomi adalah hujan meteor (meteor shower). Kejadian fenomena ini adalah fenomena luar biasa dan tidak pernah ditimpakan keatas kaum terdahulu. Pada zaman ini kejadian hujan batu ini dikhususkan kepada Bani Abbas iaitu Eropah dan termasuk mana-mana negara yang mewarisi ilmu dari Empayar Islam Abbasiyah (Baghdad Pusat Ilmu).

Sila lihat kawah hasil dari hentaman meteor bersaiz besar. Hentaman meteor ke bumi menyebabkan terbentuknya kawah (meteor crater) yang dalam dan luas. Dengan hentaman sekuat ini kita bayangkan kemusnahan yang berlaku keatas sesuatu bandar seperti Kuala Lumpur atau Putrajaya.

Negara-negara ini telah mengambil sebahagian dari ilmu Allah dan menolak sebahagian lagi ilmu Islam antaranya ilmu mengenal tuhan (aqidah) dan sikap ini menyebabkan mereka tidak mahu beriman malah sebahagian mereka menentang Allah dan umat Islam. Dengan sebab itu maka manusia Bani Abbas ini mendustakan Allah dan kejadian ini akan menjadikan mereka hina kembali dengan ditimpa hujan batu yang merupakan sejelek-jelek hujan. Bani Abbas akan menyaksikan runtuhan kemajuan dan kekuatan materialnya hasil dari ilmu yang perolehi mereka dari zaman Abbasiyah. Bahkan mereka bersikap angkuh dan tidak mengharapkan apa-apa terutamanya kebangkitan Islam zaman ini.

Maka Allah hujani mereka dengan batu dari langit, atau timpakan kepada mereka azab yang pedih dan amat jeleklah hujan yang menimpa mereka yang telah diberi peringatan tentang kebangkitan itu, maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu.

Sesunguhnya kalau Allah menghentikan siksaan yang pedih nescaya mereka kembali ingkar maka ingatlah hari ketika Allah menghentam mereka dengan hentaman yang keras

[44.16] (Ingatlah) hari (ketika) Kami menghentam mereka dengan hentaman yang keras. Sesungguhnya Kami adalah Pemberi balasan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: